17 January 2019

Cagaran Cinta oleh Siti Khadijah


Review :
3.2/5 rate. “Aku tak peduli siapa pun dia. Aku nak berkenalan sangat dengan perempuan yang berjaya buat Am lupa pada Tuhan dia sendiri.” - HAIL HAIYAN.

Kesengsaraan yang dialami oleh adiknya memaksa Hail Haiyan menjadi seorang pendendam. Melihat adik kesayangan terseksa bukan impiannya. Jadi, dia harus melakukan sesuatu. Sesuatu yang dapat membela nasib adiknya.

Lantas, gadis bernama SUFI AWLIYA diheret untuk bertemu dengannya. Gadis yang dipercayai menjadi penyebab adiknya merana kini berada di hadapan mata. Namun, gadis itu keras menafikan.

“Mungkin saya punca semua ini berlaku, tapi bukan saya yang menyebabkan Am merana sampai begini sekali. Tuan pekakkan telinga untuk mendengar penjelasan saya dan tuan butakan mata hati tuan untuk kenal siapa saya yang sebenarnya. Tuan memang zalim!” - SUFI AWLIYA.

Demi keselamatan keluarga, rasa tanggungjawab terhadap sahabatnya dan yang paling utama demi sebuah kebenaran, Sufi Awliya sanggup menjadi tawanan Hail Haiyan! Namun, Hail Haiyan tiba-tiba nanar. Dendam yang menggunung, ranap dalam sekelip mata apabila kebenaran tersingkap. Dia terperangkap dalam jerat yang diciptanya sendiri. Dia jatuh cinta tanpa menyedari bila rasa itu hadir!

“Kalau pun antara kita tiada yang mengikat, saya akan cari cara untuk terus ikat awak dalam hidup saya. Saya takkan mengalah. Awak dah masuk dalam kehidupan saya dan saya akan pastikan awak akan terus terperangkap di sini.” - HAIL HAIYAN.

“Apa yang awak rasakan itu bukan cinta tapi perasaan bersalah. Rasa bersalah yang buat awak percaya itu cinta!” - SUFI AWLIYA.

Hail terus mengejar sedangkan Sufi cuba menghindar. Wujudkah cinta buat lelaki itu saat dirinya dijadikan cagaran untuk sebuah dendam? Adakah cinta berkuasa melenyapkan segala rasa dendam atau cinta hanya dijadikan cagaran untuk terus berdendam?

“Cinta memberi kekuatan bukan melemahkan. Cinta yang melebihi segalanya, itu bukan cinta. Itu kegilaan!” – SUFI AWLIYA.


No comments:

Post a Comment